Jasa Vector Murah

Senin, 23 April 2018

author photo
Ridwan Kamil Bersama CEO Bukalapak

Gimana guys? Kurang panjang belum judulnya? Kalo masih kurang, ya silahkan bawa ke the next almarhum mak urut. Ya you knowlah haha. Eh tapi meski begitu, yakinlah pengalaman 12 jam pada hari sabtu 14 april yang lalu, memiliki sebuah perjalanan yang cukup panjang.

Cibinong - Margonda - IPB Convention Center - Lenteng Agung - Citayam - Cibinong.

Kaya orang bego, muter-muter wkwkwk. Selain itu cuaca yang terik di siang hari harus berbanding terbalik ketika di sore hari. Hujan turun begitu deras. Mengingatkan kembali genangan rindu yang ku alami ketika hati ini masih tertambat di hatimu. Anjay.

Alay. Has been slain wkwkwk.

Pokoknya pengalaman yang campur-campur deh, kaya gado-gado. Meskipun judulnya cukup panjang, gua mau cerita singkat-singkat aja. Toh minat baca di Indonesia itu masih kurang, paling juga cuma baca judulnya doang, terus nge-gas di kolom komentar hahaha.

Siapa peduli. Jadi begini..

Pukul 12.30 selepas sholat dzuhur, gua pergi kerumah Ghozi (anak hits pe-en-je) mengendarai sepeda butut hasil pemberian sang raja api. Rencananya gua diajakin ke acara minum kopi di coffee in town 2018. Diawali  dengan drama siapakah yang harus mengendarai?

Gua : "Gua kurus, nanti kalo gua yang ngebonceng, polisi kagak percaya."
Ghozi : "Terus apa hubungannya?"

Akhirnya Ghozi mengalah sama yang lebih tua. Intermezzo sedikit nih, ternyata acara coffee in town ini diselenggarakan atau bekerja sama dengan atau oleh mahasiswa pe-en-je. Dengan harga tiket masuk 10k, gua kira nanti disana sudah bisa merasakan sebuah kopi secara gratis.

Kenyataan tydak.

Harus beli lagi guys. Kan ngeselin ya, yaudahlah karna udah kepalang tanggung, udah bayar parkir juga. Gua memutuskan masuk ke dalam hanya untuk melihat-melihat booth yang ada disana. Di booth A jual kopi, di booth B jual kopi, di booth C juga jual kopi. Semua serba kopi. Ya iyalah namanya juga pameran kopi.

Dan harganya mahal-mahal wkwk. Biasanya beli di warkop 5k, masuk ke acara ini gua merasa jadi miskin. Dan basanya kalo nyeduh kopi cuma tinggal masukin ke gelas dan tuang air panas. Disini gua melihat begitu ribetnya menyajikan kopi yang memiliki aroma dan cita rasa terbaik. Alatnya juga udah profesional barista banget deh.

Sampe bengong ngeliatinnya. Tapi tiba-tiba..

"Masnya udah punya aplikasi jenius?"

Kan gua jadi kaget. Kaya lagi di bahasa inggrisnya pintu. Ternyata ada seseorang yang menyapa dari belakang. Eh tapi bentar, aplikasi jenius itu apaan sih?

"Jadi jenius ini adalah aplikasi tabungan yang dikeluarkan btpn yang penggunaannya sangat simple. Daftarnya juga gratis, syaratnya hanya menggunakan kartu tanda penduduk. Bla bla bla.. apalagi kalo mas daftar saat acara ini berlangsung. Masnya bakal dapet voucher 20 ribu untuk pembelian di booth yang ada disini."

Dari sekian panjang penjelasan yang diberikan, yang bikin menarik itu kalimat terakhirnya. Dapet voucher beli kopi haha. Mental gratisan banget dah. Tapi emang gampang banget sih daftarnya aplikasi jenius ini, gak ribet dan salah satu keuntungannya tuh ini jenisnya kartu debit tapi fungsinya kaya kartu kredit.

Bisa buat verifikasi paypal. Gratis beneran. Gak perlu bayar saldo dulu. Ngisinya juga bisa nanti-nanti, kalo udah halal yaitu pas udah menikah.

Eng.. kayanya bukan ngisi yang itu deh.

Dan taraaa... Akhirnya gua mendapat voucher 20k untuk membeli kopi. Ternyata gua dateng ke acara itu gak sia-sia juga, kesampean buat beli salah satu produk kopi meskipun dengan voucher tersebut hanya mampu membeli kopi yang paling murah :")

Dan pilihan pun jatuh ke coffee jacob. Kenapa memilih coffe jacob? Karna disitu ada tulisan caramelnya. Berhubung gua gak suka kopi pahit, sukanya sama yang manis-manis kaya senyuman dia selama ini. Anjay. Dan tertera 20k sesuai voucher yang didapat. Jadi belinya itu deh wkwk.

Rasanya? Kane mantul, guys!

Pukul 15.30 selepas sholat ashar. Gua, Ghozi beserta kawan-kawannya Ghozi yang anak pe-en-je meluncur menuju ke tempat acara seminar berjudul "SUPERMENTOR" di IPB Convention Center. Pembicaranya pun bukan sembarangan orang, tapi udah sukses dan terkenal (bagi yang kenal mereka wkwk). Seperti :

Dino Pati Djalal - Mantan Menteri Luar Negeri.
Ahmad Dzaky - Founder dan CEO Bukalapak.
Arya Bima - Walikota Bogor.
Ridwan Kamil - Walikota Bandung.

Drama pun terjadi kembali. 500 meter sebelum sampai di lokasi, Bogor yang terkenal dengan talasnya menurunkan hujannya yang begitu deras.

"Yah basah."

"Awas!!!"

Bersambung a.k.a つづく
your advertise here

This post have 4 komentar

avatar
Niki Setiawan delete 23 April 2018 23.27

wah enak ya mas minum kopi yang ada camel camelnya
camel kan onta mas?
mas minum kopi sama onta?

Reply
avatar
himawan sant delete 28 April 2018 15.02

Untungnya dapet voucher ngopi gratisan ... kalo ngga, waaah cuma bisa pasang mupeng lihat pameran kopi ya.

Peaaceee bercanda ya masbro ..

Reply

Add your massage to every single people do comment here!
EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post

Advertisement

iklan masalien