Kamis, 27 Juli 2017

author photo
Pengangguran One Punch Man Saitama

Indonesia memiliki berbagai macam pengangguran. Ada yang menganggur karna nasib belum berpihak padanya, ada juga yang menganggur karna pilih-pilih pekerjaan. Urusan gaji misalnya.

Pengangguran pun dapat kita temukan di berbagai kota besar dan kota kecil di Indonesia. Mulai dari daerah pelosok yang lapangan pekerjaannya sedikit, sampai ke daerah yang notabenenya sebagai kawasan industri.

***

Adanya berbagai lowongan pekerjaan, membuat pengangguran berbondong-bondong pergi ke bursa kerja, dari bursa kerja yang gratis sampai bursa kerja yang berbayar, dari yang diselenggarakan oleh pemerintah sampai yang diselenggarakan oleh swasta.

Namun dari sekian banyak lowongan pekerjaan, ada salah satu yang sangat diminati oleh pengangguran setiap tahun, yaitu CPNS. PNS adalah idaman bagi calon mertua, PNS adalah bom waktu bagi negara.

***

Sedemikian besarnya magnet ingin menjadi pegawai negara, membuat kita tidak perlu heran bahwa kasus korupsi, kolusi dan nepotisme, masih saja ramai terjadi.

Pengangguran tidak sungkan memberikan seluruh uang di dompetnya, walau mungkin itu uang terakhir yang diperlukan untuk mencetak berkas-berkas lamaran di tempat lain. Tapi entah kenapa, godaan menjadi PNS juga datang pada saya.

Perasaan ingin bekerja di instansi negara datang kepada saya secara tiba-tiba. Barangkali ambisi sudah mulai bermain cantik dan berinovasi. Menyimak status dan tweet saya yang sering gundah akan keadaan negara, membuat ambisi berkolaborasi dengan rasa penasaran untuk menggoda saya mengikuti tes CPNS.

***

Kenapa saya tidak langsung memutuskan daftar CPNS atau tidak? Sebagai pengangguran, saya terlatih agar bersabar dalam mengambil keputusan. "Mundur mas, aku gamau punya pacar jelek!" Pesan terakhir yang disampaikan gebetan sebelum saya menyatakan perasaan.

Itulah kenapa, dalam waktu seminggu ini saya silahturahmi dengan tetangga di sekitar rumah. Selain menanyakan apakah mereka bisa jadi "orang dalam" di sebuah perusahaan atau tidak, saya juga mencari "orang dalam" untuk mendapatkan jodoh. Dan sampai hari kamis tanggal 27 Juli 2017, saya masih menjadi pengangguran.

***

Memiliki pekerjaan yang bergengsi dengan gaji lumayan, bukanlah hal yang mustahil, meski saya adalah seorang fresh graduate. Dulu saya pernah ditawari menjadi pegawai di sebuah perusahaan kelapa sawit yang bisa saya terima begitu saja.

Masalah batin saya cuma satu, kalau saya tidak menganggur, bagaimana perasaan pengangguran di luar sana? Di saat mereka luntang-lantung mencari pekerjaan, saya malah sok-sok membanggakan pangkat atau sebuah jabatan. Di saat mereka matian-matian mencari rezeki, saya malah pamer kopi yang harganya 50 ribu.

***

Pekerjaan tidak hanya menjadi pegawai saja. Mitos bahwa menjadi pegawai itu enak, apalagi menjadi pegawai di instansi negara, semua harus dibongkar. Saya yakin Indonesia bisa maju kalau dilakukan penyebaran ekonomi secara merata dan diarahkan menjadi wirausahawan.

Saya mungkin bisa saja tidak menganggur, tapi tidak sekarang. Nunggu pengumuman ujian masuk universitas dahulu.

Mohon maaf lahir batin jika keputusan ini mengecewakan semua pihak yang sudah bersemangat menyampaikan informasi lowongan pekerjaan kepada saya. Insya Allah semua indah pada waktunya.

Dan walau gak nyambung, seperti biasa, bagi para jomblo, tetaplah istiqomah jadi jomblo sampai halal. Daripada pacaran lama-lama akhirnya ditinggal nikah. Bersabarlah, lebih baik mapan dahulu, karna mapan bisa memaafkan wajah yang kurang tampan.

Hatur arigatou.
Klik Disini!

This post have 30 komentar

Add your massage to every single people do comment here!

  1. Hahahaha jadi menganggur nggak menganggur yang penting... ejoy ae ya. *berasa virzha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kadang engga happy ae sih haha

      Hapus
    2. Yang penting banyakin syukur ya, Kang :)

      Hapus
    3. Aduh bener bang, harus bersyukur supaya nikmatnya ditambah :)

      Hapus
  2. Macam2 pengangguran, ada pengangguran friksional (klo gsalah), trs pgangguran apa gtu. Jd inget pljran ekonomi, tp udh lupa, dah lama ga bljr ekonomi lg. Wkwk.

    Emg iya sih, bnyak yg blg klo jd pegawai itu gaenak. Istilahnya kita masih jd kuli. Kerja ma org. Kalo pnya usaha sndiri kan kita yg jd bossnya. Heheh.

    Kerja jd pns knp bnyak diminati ya? Udh prosesnya sulit, tes cpns nya smpe dibikin buku tebel2 gtu. Krna gajinya gede kali ya? Tp tanggung jwabnya kan jg besar :(

    Jd ini sbnernya fresh graduate SMA atau bru lulus kuliah?
    Itu bisaan aja hatur arigatou, dahhh.... :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ada ya jenisnya? Baru tau wkwk engga belajar ekonomi pas smk sih :D

      Nah, itu engga enaknya jadi pegawai tapi soal "PNS" itu diminati karena karirnya yang terjamin dan lebih bergengsi kalo ditanya camer wkwk

      Hapus
  3. Bicara masalah menganggur, kenapa tiba-tiba saya jadi takut ketika sudah lulus nanti ya :( apakah saya tida usah mengerjakan skripsi saya saja agar tetap punya pekerjaan sebagai mahasiswa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan mas, inget jodoh anda sudah menanti. Nanti kalo kelamaan bisa digondol kucing :(

      Hapus
  4. "Masalah batin saya cuma satu, kalau saya tidak menganggur, bagaimana perasaan pengangguran di luar sana?"

    itu pertanyaan ngehe. xD Ini cara menulisnya rapi dna bagus banget, ini kais tombol follow mas al, biar tau kalo ada postingan baru. kucoba input manual di lis follow, gagal mulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini parodi tulisan ridwan kamil bang, disesuaikan dengan kondisi hati saat ini aja :)

      Oke makasih sarannya :D

      Hapus
    2. Yeay... jadi kalo udah liat reading list di daskboard blogger bisa kedetect ini updatenya. Lanjutkan terus karya-karyanya, Mas... \o/

      Hapus
  5. Sekarang juga termasuk nganggur nih, Mas. Freelancer, sih. Cuma lebih banyak kerja dari rumahnya. Padahal di rumah juga kebanyakan santai. Sama aja nganggur itu, sih. :(

    Masalahnya nganggur bukan karena nggak dapet-dapet aja. Bisa jadi kebanyakan milih. Kayak gue kemarinan. Misal gaji yang kurang oke, kantor yang kejauhan, dan seringnya info lowongan yang dikasih nggak menarik. Parah, ya. Besok-besok dicoba dululah. Dan semoga pengangguran di Indonesia segera berkurang. Kalaupun nggak bisa kerja, setidaknya tetap menghasilkan dengan buka usaha atau apalah. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bagus itu mas, dibanding lebih banyak diomelin dirumah :(

      Nah bener tuh, gaji dan jarak itu pokoknya harus berbanding lurus haha yoi, kalo kata doi mah gapapa engga berpenghasilan tetap yang penting tetap berpenghasilan :)

      Hapus
  6. rasanya perih tapi gak berdarah yah
    kena banget deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo sama ditikung temen, lebih perih mana? :"D

      Hapus
  7. yah, begitulah. karena kamipun para wanita sebenarnya bukan karena belum mapan.

    nah, bener tuh kata yang diatas. gapapa ga berpenghasilan tetap yg penting tetap berpenghasilan. gapapa bukan pegawai negeri, yang penting gajinya cukup buat beli merci. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buah mangga buah pepaya, leh ugha iyaiyaiya.

      beli merci berbentuk miniatur yak hahaha

      Hapus
    2. Et, dah si akang mantun segale..hehe
      Merci khayalan, Kang :D

      Hapus
  8. Penganguran, itulah pandangan orang Indonesia, mau kerjanya milih2, Dan rela bayar hang untuk jadi pegawai,

    Yang penting usaha dulu, masalah rezeki pasti udah ada yang ngatur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah menjadi rahasia umum mas itu mah wkwkwk

      Great! Betul betul betul

      Hapus
  9. Sebenarnya banyak pekerjaan yang bisa dilakukan, terkadang banyak yang merasa gengsi, padahal pekerjaan mah apa aja, yang penting halal. Dan satu hal, rezeki itu gak pernah tertukar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, tapi emang bener sih masih suka gengsi sama ada target-target yang harus dicapai yang membuat cari pekerjaan yang lumayanlah.

      Great! betul betul betul

      Hapus
  10. Taek lah. Dirimu adalah pengangguran yang peka dan nggak tegaan mau pamer lagi nyeruput kopi harga 50 rebu :D

    Btw btw btw umur kamu berapa sih? Itu ada kalimat nunggu ujian masuk universitas dulu. Kamu baru mau masuk kuliah? Masih dedek-dedek gemay ya? Wah sama kayak Robby berarti dongs :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga, saya udah 3 kali gagal sbmptn ka. Ya bisa dihitung sendiri lah yak :p wkwkwk

      Hapus
  11. Wah, lagi nunggu pengumuman universitas nih? Aaaaaak, ikutan penasaran. :D

    Semoga ada kabar baik ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kabar baiknya, saya terlalu baik jadi ditolak :"D

      Hapus
  12. Tetap semangat mas jangan lupa imbangi usaha dengan doa
    Karena sebaik apapun rencana manusia Tuhan yang menentukan kurang lebih seperti itu


    hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, betul itu bang 3B, usaha + doa + tawakal :D

      Hapus
  13. duh jadi kepikiran buat kedepannya setelah lulus akademi, belum lagi tersiar kabar kalau di tahun 2020 airnav indonesia bakalan close requirement,soalnya kuota personel teknik dan keselamatan penerbangan di indonesia udah cukup. Tapi semoga cuman kabar burung doang dah.

    sabar sob, nanti bakalan indah juga kok kalau udah waktunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semoga kuotanya terus bertambah biar maju penerbangan Indinesia :)

      Yoi, bener itu :D

      Hapus
Next article Next Post
This Is The Oldest Page

Beli Domain Murah

DomaiNesia