Jasa Vector Murah

Sabtu, 01 Juli 2017

author photo

Halo teman-teman, ada yang merasa kangen sama gua? Kayanya sih engga ada ya. Meskipun engga ada yang kangen, gua tetep akan cerita tentang pengalaman gua beberapa waktu yang lalu. Eh, sebenernya kejadiannya itu udah lama banget deh, jadi begini ceritanya…

Bulan Ramadhan 2016 tuh, akhirnya gua bisa merealisasikan sebuah impian terlaknat dari seorang cowok, yaitu ngajak cewek buka bareng berdua.

Iya "buka bareng" alias buka puasa bersama.

Hayo, udah mikir apaan hayo? Eh, tapi sayangnya, waktu itu yang gua ajak buka puasa bersama adalah mantan gua sendiri. Bukan gebetan apalagi pacar, bukan ya, sebut saja dia itu Neneng. Ya namanya juga udah lama menjomblo, jadi gua bingung mau ngajak siapa. Udah lupa juga, cara pedekate lagi sama cewek lain itu seperti apa, yaudah gua ajak aja dia buat buka puasa bersama. Seneng sih, awalnya berjalan baik dan lancar meski dengan segala ketabloan serta kecuekan gua yang mengesalkan namun belum ada masalah terjadi.

Setelah sekian lama tidak bertemu, tentu ada rasa "kangen" yang menggebu-gebu di dalam dada ini. Tapi realita memang lebih kejam dibanding ekspektasi, engga banyak ngobrol di antara kita. Toh emang sifat gua dan mantan gua itu cuek banget, alhasil kata yang keluar dari mulut kita berdua sangat hemat dan juga terbatas. Sampai-sampai makanan untuk berbuka puasa pun, kita membelinya masing-masing dengan jenis yang berbeda-beda pula. Dimana gua lebih memilih makanan murah hasil sisa-sisa orang makan, sedangkan Neneng lebih memilih bersama cowok lain dibanding bersama gua. Hiks.

Kalo dibilang berubah? Pasti ada yang berubah, salah satunya adalah intensitas Neneng menunduk ke handphone menjadi lebih masif yang membuat gua kepo. Ketika gua meminjam handphonenya, seperti ada kegelisahan yang terpancar diraut wajahnya, keringat dingin mengalir dari garis-garis keriputnya seolah-olah sedang menahan boker dan tahu bahwa jarak toilet itu sangat jauh, dan ini serius. Jadi toiletnya itu emang jauh tapi engga sejauh jarak di antara kita seperti saat ini.

Ketika handphonenya terkunci, otomatis gua minta passwordnya, namun, engga seperti dulu, dia begitu ketakutan seolah-olah gua itu hacker yang memiliki niat jahat. Dalam hati gua berkata :

"Kenapa nih orang, dapet diskon makan tapi gamau bagi-bagi kali ya?" dan... *backsound music tegang.

Munculah notifikasi aplikasi line yang membuat gua penasaran. Ternyata pesan dari seseorang bernama Joko, eh tapi ada apa nih? Kok sangat mencurigakan, tapi sayang, aplikasinya di kasih password *sialan. Engga lama setelah itu ada notifikasi lagi dari aplikasi yang berbeda yaitu whatsapp, dengan nama orang yang berbeda juga yaitu Bambang. Nah karna aplikasi whatsapp itu engga ada fitur untuk dikasih password secara default, akhirnya gua engga sengaja --inget, bahwa gua "engga sengaja" ngebuka dan engga sengaja juga gua baca chatnya. Entah kenapa. seketika diri gua merasa bisa menghafal kembali gerakan dari senam SKJ 2012, dan hati gua pun merasa seperti lagi headbang dengerin lagu Religi Opick yang diputer saat itu.

“Ciaatt.. satu.. dua.. tiga.. terangkanlah.. terangkanlah!”

Apalagi gua itu diberi julukan abang kelas sialan sama Si Bambang *siapin gear motor *bongkar di bengkel *harganya mahal *engga jadi begal.

"Joko sama Bambang itu siapa, Neng?" dengan polosnya gua bertanya ke Neneng yang sedang lahap menikmati hidangan berbuka puasa, Neneng pun menjawab :

"Ovwewevew otanyevwewve otvewen osas."

Eh, bukan bukan, tapi,

“… … ... ... ... … ”

Neneng ngomong apasih? Gua kira Neneng sedang berbahasa Planet Mars, namun setelah ditelusuri ternyata Neneng itu keselek dan kepedesan.

Dan akhirnya Neneng pun menceritakan apa yang sebenernya ia sembunyikan. Ternyata ada dua orang yang sedang mencoba mananam benih. Sayangnya yang ditanam bukan benih padi ataupun benih tanaman lain, yang ingin membuat Indonesia swasembada pangan, bukan, tapi benih cinta di hatinya Neneng. Ya gua pun hanya bisa bilang mantap jiwa! Karna memang gua sama Neneng udah engga ada hubungan apa-apa dan semua orang berhak untuk mendekatinya. Tapi gua tau, pasti hati gua bakal demo besar-besaran, mereka meneriakan naikan gaji buruh dan turunkan harga cabe-cabean! Alhasil gua hanya bisa terdiam, termenung, kesurupan maung, istighfar, hingga akhirnya gua mengantar Neneng pulang.

Kesel? Engga juga sih, emang harus sadar diri, gua teh saha? Mungkin banyak pelajaran yang dapat gua ambil atau hikmah dari semua kejadian ini :

1. Jika buka puasa di tempat makan harus datang sebelum ashar atau sudah booking tempat.

Kenapa? Sumpah waktu itu rame banget, nyari buat hati singgah aja engga ketemu *loh. Eh tapi bener, sebaiknya datang lebih awal agar dapet tempat untuk buka puasa bersama.

2. Pesen makanan lebih awal.

Jangan pesen makanan saat adzan maghrib tiba, karena makanannya dibuat dengan rasa buru-buru, mengejar target, tidak dengan rasa cinta, jadi kurang enaklah.

3. Pastikan bawa duit berlebih, jangan pas-pasan.

Nah, kalo ini sebaiknya jangan menggunakan ilmu kayanya, iya kayanya, kayanya kemarin harga makanannya segini deh, kayanya harga parkir tiga jam segini deh, lo bakal stroke melihat lonjakan kenaikan harga-harga yang terjadi.

4. Jangan ngajak jalan mantan kalo lo masih suka baper sama dia.

5. Jangan suka kepo.

Mohon bersabar ini ujian, iya jangan suka kepo apalagi kepo sama handphone mantan, kalo engga mau sesak nafas secara mendadak.

6. Bulan ramadhan sebaiknya diisi dengan memperbanyak amal ibadah.

Betul juga sih, bukan malahan berikhtilat dan berkhalwat *asik, apalagi memperbanyak baper, modus dan pacar, itu engga banget. Sholat tarawih berjamaah pun jadinya ketinggalan dan yang lebih penting itu memperbanyak istighfar, iya istighfar ketika melihat mantan ternyata udah nyaman sama yang lain, ditolak gebetan dengan alasan kamu terlalu baik dan melihat mba-mba sales seksi lagi mejeng di mall.

Dan hal yang harus kita lakukan selain itu ialah intropeksi diri, apakah ada kesalahan di dalam diri ini yang pernah kita lakukan? Dan gua pun jadi teringat salah satu quote :

Yang pertama ada, bakal kalah sama yang selalu ada…
Yang sering ngabarin, bakal kalah sama yang selalu nemenin…

Dan pada akhirnya mau engga mau memang kita harus melepaskan, meski rela tidak rela dan terasa menyesakan di dada. Well, gapapa mungkin ini yang terbaik, toh jika doi bahagia kita juga bakal ikut bahagia, walaupun itu bullshit.

Mungkin itulah sedikit pengalaman yang pernah gua rasain, meskipun engga ada faedahnya sama sekali sih. Apakah kalian juga pernah kepoin hape mantan?
your advertise here

This post have 0 komentar

Add your massage to every single people do comment here!
EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post

Advertisement

iklan masalien